Pernah berharap untuk ngobrol dengan ‘mereka’? mungkin sekedar bertanya tentang kehidupannya yang lalu. Mahes juga sempet sekali-kali ngobrol kalo ketemu, sekedar nyapa, atau kenalan sekalian. Hahahaha.

Ya maklum lah dulu kan jomblo, jarang ngomong sama cewe cantik, sekalinya dapet, meskipun kakinya gak ada juga tetep aja diembat. Miris.

Nah kali ini Mahes akan menceritakan kejadian di pertengahan tahun 2014 tentang sosok wanita yang ehem cantik. Kulit putih mulus, saking putihnya sampe pucat,Aura Kasih mah lewat,  mata indah mempesona, saking indahnya gak ada warna putih, kalo diskon mah all item lah, dan satu lagi kayaknya disono gak ada salon jadi rambutnya acak-acakan, mirip sama sapu ijuk yang minta diganti saat akhir bulan. Sama-sama miris.

Begini kronologisnya, silahkan disimak, siapkan cemilan, dan jangan lupa makan teratur yang bergizi tinggi, karena pura-pura bahagia butuh banyak tenaga.

oOo

Hari kamis malam, Mahes pulang sekitar pkl 20.00. hujan diluar kantor gerimis cantik merayu untuk segera merebahkan diri di tempat tidur seolah memaksa benak untuk membayangkan betapa hangatnya saat tubuh ditutupi selimut apalagi kalo ditambah meluk cewe cantik. Mahes masih ingat betul bahwa besok adalah hari libur, tapi lupa libur apa. Jadi, Mahes memutuskan akan pulang ke Subang malam itu juga, supaya bisa lebih lama bersama keluarga. Tapi hujan, jadi bimbang. Apakah pulang malam ini atau besok pagi, setelah dipikir matang-matang, dipotong dan ditiriskan lalu dihidangkan bersama semangkuk rasa galau, akhirnya Mahes bertekad untuk pulang malam ini juga, apapun yang terjadi.

Apapun yang terjadi

Apapun yang terjadi

Sengaja diulang biar dramatis.

Hujan malah semakin deras, diiringi beberapa suara guntur bersahutan. Mahes makin galau duduk di kosan padahal udah siap-siap pake jaket tebal, celana jeans butut, sepatu 50ribuan, sarung tangan juga, motor tadi pagi udah diservis, pokoknya siap dunia akhirat untuk hidup bersama kamu deh. Eh? Maksudnya siap untuk meluncur pulang menerobos gerimis kecil imut-imut dan menghiraukan rayuannya untuk tidur. Karena tekad seorang lelaki sejati harus tetap dipertahankan, akhirnya Mahes gak jadi pulang. Tidur, terus tamat deh ceritanya.

“WOI! NIAT NULIS GAK SEH?!” Readers bertanya sambil berteriak pake speaker segede gaban.

“MAHES! PERNAH KESELEK SEPATU HEELS 15RIBUAN GA?” Mbak Cut pun gak ketinggalan ngancam sambil mengacungkan sepatu heels 30cm.

Oke sabar-sabar, BBM juga gak jadi naik, harga rokok juga masih sama. Santai aja santai. Meskpun hidup penuh kekecewaan tapi kepala harus tetap dingin.

*dimutilasi rame-rame*

Nah sekian untuk intermezzonya, kita lanjutkan lagi yang tadi. Akhirnya Mahes menunggu mantan yang gak mau diajak balikan. Eh? Maksudnya nunggu hujan yang masih belum tahu kapan redanya.

Jam ditangan menunjukkan pukul 22.30, dan malam ini malam jum’at. Daripada nunggu hujan yang gak pasti dan semakin galau karena teringat kenangan manis bersama mantan, akhirnya Mahes dengerin salahsatu radio di Bandung yang menyajikan cerita horror setiap malam jumat.

Hujan diluar masih belum berhenti, begitupun tekad mahes sebagai seorang lelaki. Padahal cerita horror udah beres, sisanya Cuma lagu-lagu seram sebagai closing dari acara tersebut. Tak lama kemudian, hujan mulai pelan berhenti, menyisakan rintik-rintik cantik yang lelah setelah jatuh deras dari langit. Oke semakin mantap jiwa raga untuk meluncur pulang.

23.44

Mahes pulang, mengendarai delman supaya baik jalannya. Duh ni keyboard minta diganti apa dibanting sih? Mengendarai motor butut tahun 1999 yang menjadi teman Mahes sejak tiba di Bandung (pantes aja waktu itu jomblo, mana ada cewe yang mau diboncengin?).  melewati jalan Setiabudhi menuju Lembang dan akhirnya akan sampai di Subang. Cukup sederhana rutenya, tapi jaraknya yang gak sederhana. Dengan kecepatan rata-rata bisa sampai 2 jam untuk sampai ke rumah. Lah? Motor aja kecepatanya dibawah rata-rata, bisa samapi 3 atau 4 jam baru sampe. Ditambah udara dingin pegunungan dan bekas hujan yang baru saja reda benar-benar menyiksa, butuh pelukan.

01.14

Mahes baru aja sampe Jalan Emen, Jalan yang katanya angker dan sudah banyak memakan korban jiwa tapi dia gak pernah kenyang, mungkin lapar butuh sneakers.  Masalahnya bukan disitu, tapi setelah Jalan Emen, tiba-tiba rem motor gak berfungsi, rem depan – belakang juga sama aja, kompakan mereka buat bikin Mahes celaka. Meskipun ni motor Cuma bisa ngebut 40KM/jam, tapi kalo di turunan dia jadi bisa sampe 80KM/jam, kan ngeri. Gimana kalo kenapa-napa? Anak emak yang gantengnya tiada tanding ini celaka sebelum sempat merasakan surga dunia (baca:nikah) kan berabe urusannya.

Mahes coba turunin gear kecepatan motor (gigi motor) ke gear satu, berharap ada sedikit pertolongan ditengah panik yang melanda. Akhirnya gak bisa, motor malah tambah kenceng. Yaiyalah, ditengah turunan gearnya diturunin, menurut hukum fisika yang berlaku juga gitu, pasti nambah kenceng. Mau gak mau sepatu mahal yang harganya 50 ribuan, itupun dapet nawar setengah maksa dikorbanin buat jadi rem dadakan.

Motor dibelokin ke kiri, menuju pinggir jalan yang banyak batu kerikil supaya hambatannya semakin tinggi dan motor bisa berhenti sempurna. Kali ini berhasil, dengkul yang sakit, telapak kaki yang pegal, dan ya ampun sepatu mahal gue rusak parah dan gak bias diselamatkan lagi. Bawahnya abis sudah, dua-duanya lagi. Kampretnya gak ketulungan lagi ini mah. Muka ganteng, sepatu jebol, kan ngak asik keliatannya.

Kabut semakin tebal menutupi jalan, motor langsung mati, gak ada penerangan apapun. Suasananya mencekam, mendukung buat para makhluk halus buat bisa nyulik Mahes terus dibawa ke kerajaan mereka sebagai pangeran baru. Duh, bahaya banget ini mah. Dengan berbekal lampu senter dari ponsel, mahes coba otak-atik kali aja ada yang kurang kuat bautnya atau apanya lah. Tapi baik-baik aja, motor kan baru tadi pagi di full servis, masa iya malemnya ngadat? Kan aneh.

Pas mau dinyalain, susah pula, mau dipaksa langsung turun terus dinyalain pas lagi meluncur juga khawatir rem ngadat lagi. Sampe 15 menit kick starter gak nyala-nyala tu motor. Kesel, serem, horror, pokoknya campur aduk deh. Tapi setelah berdo’a dan berserah diri pada yang Maha Pencipta, di kick starter sekali bisa langsung nyala. Yah, kayaknya kurang sedekah ini mah.

Lega karena motor kembali normal, rem juga kembali berfungsi dengan baik. Tapi kayak ada yang ikut, berat soalnya, udah mah motor butut, kalo ada yang numpang pasti kerasa banget.  Spion diatur gini-gitu supaya bisa liat sedikit ke jok belakang, sumpah padahal mah bisa langsung liat ke belakang tapi gak mau liat langsung, gimana kalo mukanya jelek? Gimana kalo ternyata giginya maju? Gimana kalo ternyata dia udah punya suami? Kan serem.

Sudah kuduga, ada yang numpang ikut. Ada selendang kuning berkibar di belakang sebelah kanan. Punggung tiba-tiba yang dingin karena kondisi disana langsung anget. Panik? Gausah ditanya. Ini anak siapa ikut-ikut? Gimana kalo wajahnya jelek? Giginya maju? Dan udah punya suami? Kan kasian suaminya. Rasa anget yang awalnya hanya sebatas punggung, kini menjalar hingga ke seluruh tubuh. Ampe keluar keringet lah gara-gara itu.

5 menit

10 menit

15 menit

Mahes gak mau nyapa duluan, gengsi dong. Masa yang punya motor nyapa duluan? Ntar dikira tukang ojek lagi yang mau minta ongkos. Tapi karena penasaran dan gada yang tahu kalo Mahes nyapa duluan, akhirnya nyapa juga dah.

“Mbak?” Tanya Mahes.

“Apa kang?” Dia ngerespon pake nanya balik.

Kalo ditanya rasanya gimana, antara seneng dan serem. Senengnya bisa ngobrol sama cewe, seremnya cewe itu bukan orang. Miris.

“A..anu.. Mbak mau kemana?” Tanyaku sambil gugup, maklum jomblo ngenes gak bisa ngomong lancar sama cewe, apalagi ngegombal. Payah.

“Jalan aja dulu kang, nanti juga neng turun.” Jawabnya datar.

DHEG!

Jawabannya bikin deg-degan, apakah ini yang dinamakan cinta pada sapaan pertama? Satu hal yang dipikirin Mahes kala itu, gimana kalo dia ikut sampe rumah dan babeh liat? Terus ditanya.

“Ini calon mantu babeh?”

TIDAAK!

Pokoknya gimana caranya ni setan bisa turun. Jangan sampe ikut ke rumah dan disangka bawa calon mantu buat babeh. Berfikir sekali dua kali tiga kali. Akhirnya Mahes gak ada ide buat ngusir ni hantu. Mahes Cuma bisa berdo’a kalo mukanya cantik, minimal kayak Aura Kasih atau Jupe juga gak apa-apa deh.

Liat lagi kaca spion, berusaha curi-curi pandang supaya bisa liat wajahnya. Dan ya Tuhan! Wajahnya cantik banget, putih mulus tanpa noda, kalo ada nyamuk nemplok di pipinya pasti kepeleset dah, sayangnya nunduk, jadi matanya gak keliatan, tapi bibirnya samar-samar keliatan imut, merah pucat. Bersyukur gua masih idup dikasih liat yang beginian. Rambutnya juga gak kalah halus sama model iklan sampo yang ada ups sama hahahaha nya.

Dia masih aja diem, gak mau ngomong apa-apa lagi, tangannya juga gak meluk pinggang. Udah ini mah fix, gua jadi kang ojek buat nganterin dia. Padahal setan kan bisa terbang ya? Kenapa coba musti numpang? Apa ntar diujung-ujung dikasih duit yang bisa berubah jadi daun? Klasik.

Mahes lewat pemakaman umum yang ada di kecamatan Subang, dan dia akhirnya turun. Tapi kalo pake kata ‘turun’ gak logis, dia kan setan. Jadi pas lewat pemakaman itu, dia terbang menuju pohon paling gede yang ada di pinggir jalan sambil bilang.

“Nuhun, kang hihihihihihihhihi.”

Sumpah pengen aja Mahes teriak.

“lu kata gua tukang ojek?!”

Tapi niat itu diurungkan, khawatir kalo dia malah beneran ikut ke rumah.

Nyampe rumah jam 3an hampir jam 4 pagi malah, babeh langsung nyuruh mandi karena ketahuan abis bawa setan dari Ciater. Besoknya? Jangankan mau maen, seneng-seneng sama keluarga, yang ada Mahes sakit sampe hari dimana harus balik ke Bandung. Percuma ini mah pulang juga, gak bisa maen, malah ngerepotin yang di rumah.

Akhirnya dari kejadian ini Mahes belajar untuk menjadi jomblo tangguh sampai hari dimana Mahes menikah, jangan pulang dari Bandung ke Subang tengah malem karena bisa-bisa ditumpangin, dan yang terakhir jangan lupa bahagia dan selamat beramal sholeh.

TAMAT