Penulis : Erika Agustina

Heii, salam kenal sebelumnya. Aku Erika Agustina,, aku pecinta komik KISAH NYATA BERTEMU HANTU.
Aku mau cerita kisah nyata aku, beberapa tahun yang lalu,..

 

Malam itu tepatnya malam minggu,, seperti biasa teman2 pada main kerumah ku,, sambil menunggu teman2 yg lain dateng, aku tunggu di depan rumah di bawah pohon mangga. Aku duduk santai di bale di bawah pohon mangga punya keluarga ku,, sambil on facebook,, tiba2 aku merinding.. ada yg cekikikan di atas kepala ku,, aku berfikir kuntilanak di atas kepala ku,, namun setelah aku bergegas berdiri dan menatap ke atas tidak ada apa2,, aku lirik ke arah yg lain pun tidak ada,, sampai akhir nya pacar aku dateng,,
Sebut saja nama nya reza,
Reza” kamu kenapa yank ??
Aku” enggak,, tadi aku dengar ada yg ketawa,, tapi gada siapa..
Reza” hmmm perasaan kamu ajh kali,
Setelah kedatangan pacar ku,, aku pun melupakan kejadian iseng tadi,, satu per satu temanku pun mulai berdatangan,, depan rumah ku itu cukup ramai sebenarnya,, sebrang jalan raya depan rumah ku ada tukang nasi goreng yg selalu ramai pembeli nya.,, lalu juga banyak warung yg buka 24 jam,, dan jalan rumah ku ini slalu ramai motor mobil yg lewat2an,, akhir nya tidak berasa malam semakin larut,, angin malam sudah mulai terasa,, jam sudah menunjukan pukul setengah sebelas malam,, namun jalanan pun tidak pernah sepi,, tapi satu per satu teman ku sudah mulai izin pulang,, kita tinggal berempat, aku dengan reza pacarku dan dhea (sepupu aku) dengan pacarnya (bambang) .. tiba2 ketika sedang bercanda si bambang pun menangis,,
Aku: kenapa lo mbang.??
Bambang: enggak,, (sambil ngeluarin air mata)..
Dea: kamu kenapa ?? Sakit,, mau pulang??
Reza: pulang ajah yuk udah malem..
Bambang: ketawa nya jan kenceng2 napa.,, gue takut.
Aku: lo ngapa?? Knapa takut??
Bambang: enggak..
Setelah kita bertiga mulai merinding dengan gelagat si bambang,, kita pun mulai ngobrol2 santai,, tanpa menyinggung soal si bambang yg tiba2 nangis,, si bambang yg dari setadi diem ajehh udah mulai ngobrol,, pas si bambang sama si dea pulang,, tinggal kita berdua,, tiba2 aku ngerasa takut yg luar biasa,, tangan aku dingin,, dingin sekali,, kaki2 ku mulai kaku kedinginan,, tangis ku pecah,, namun aku tetap terjaga, reza yg sedari membujuk ku untuk berhenti menangis,,
Reza: sayang kenapa ?? Brenti dong nangis nya,, (panik)
Namun aku tidak menjawab nya,, aku hanya diam menatap kedepan,, lalu suasana pun sepi,, reza yg sedari tadi di samping ku memegang tangan ku erat sambil membaca ayat kursyii,, namun kita berdua benar kaget setelah mendengar suara wanita seperti tepat di belakang kita berdua,, “TOLONG AKU… TOLONG AKU” JELAS sekali,, sangat jelas ,reza mempererat pegangan nya,
Aku: eza denger ???
Reza: ika juga denger ?? Denger apa??
Aku: ada yg minta tolong yank..
Akhir nya setelah kejadian itu,, aku diam,, menyuruh reza pulang dan jangan langsung tidur,, aku minta dia telpon sampe takut aku hilang,, reza rumah nya ga jauh dari rumah ku,, beda kampung namun dekat,, dan di kampung nya itu banyak sesepuh kampung yg di percaya bisa mengusir hantu,.. sepulang nya reza,, aku masuk kerumah dan menutup pintu tanpa dikunci, aku lihat ibuku tidur pulas dengan adik kecilku di depan tv, tanpa membangunkan nya aku ikutan tidur di depan tv, abis nya aku takut tidur sendirian di kamar,, jam sudah menunjukan pukul setengah 12,, sambil telponan aku lirik2 ke ibu aku,, ibuku itu doyan bgt kesurupan,, malem ini pas bgt jadwal nya bapak ku ronda,, aku bangunin ibu aku pura2 nanyain obat nyamuk bakar,sebenarnya si biar ga sepi ajah., ibuku bangun namun langsung tidur lagi,. Aku terus2an liat jam dinding,, tv sengaja gak aku matiin biar rame,, namun pas jam 12 malem ibuku kesurupan,, dia mulai menangis sesegukkan,, lalu berganti cekikikan,,, aku kaget luar biasa telpon yg sedari tadi aktip ga aku matikan,, aku berlari ke pos jaga,, berharap bapak lagi ga keliling,, ternyata dia lg bobo santai di sana ,
AKU: pak bangun,, ibu kesurupan,,..
Aku langsung lari balik lagi kerumah takut adikku kenapa2,, para pemuda yg lagi ngopi di warung 24 jam keheranan liat aku lari2 ketakutan,, merekapun langsung dateng kerumah ku dan mencoba berinteraksi dengan hantu tersebut,, reza yg dr tadi telponan sama aku dateng bawa pak ncip, yang bisa mengusir hantu,,.. usut punya usut ternyata hantu itu mencoba masuk ke si bambang, namun tidak bisa,, lalu dia mencoba masuk ke tubuh ku namun juga tidak bisa, dan hantu tsb mengikuti ku tanpa menunjukkan wujud nya., dia kuntilanak yg menjaga jalan raya depan rumah ku,, ternyata dia merasa terganggu dengan ada nya aku dan teman2 yg bicara sompral ketawa kenceng2,,.

Pesannya si jangan main malem2,, inget waktu,, dan sopan di segala tempat..
Dari kejadian itu aku gamau keluar rumah setelah jam sembilan,, gak mau lagi..
Thanks yg udah mau baca.
(Semoga kaka komikusnya baca si). Heuheu..
Maaf ya kalo ga serem..