Penulis : Widya Je Takupaz

 

Ini kejadian yg saya alami sekitar 5tahun silam ketika menjadi mahasiswa.. Mata kuliah saya salah satunya adalah forensik, ketika itu dosen membagi kami menjadi beberapa kelompok yg setiap kelompok berisi 3-4 orang..Kebetulan saya menjadi ketua kelompok.. Kami mengamati berbagai macam pengawetan, ada ular dan seluruh organ tubuhnya, ada jantung maklhuk hidup lainnya.. setiap praktek diwajibkan memakai baju, masker dan sarung tangan latex.. sebab selain bau formalin yg menyengat dari ruang anatomi, banyak bakteri yg mngkin sja masih bersarang, sebab selain pengawetan, disana ada tulang belulang manusia yg usianya sudah ribuan tahun.. Kemudian kami ditugaskan untuk mengidenntifikasi satu tengkorak manusia untuk diprediksi usia, jenis kelamin, ras, penyakit yg diderita, dan penyebab kematian.. Sebut saja teman saya Siti cerita kpd saya “eh disini terkenal angker lho, senior-senior kita sering ngalamin kejadian mistik, ya secara mayat bekas anatomi katanya dikubur di sebelah gedung ini jg toh, kalau malam gak ada yg berano kesini.. hihihiii” kataa Siti.. “Hmm disini kita kan untuk cari ilmu, belajar dari yg sudah mati, kalau mau ngeliatin wujud ya liatin aja, kan kita g ada niat buruk pd yg mati” timpal saya sambil elus2 kepala tengkorak.. lalu kelompok saya pun dpt jadwal presentasi 3hari lg.. semua data telah kami catat di buku agenda saya, yak tengkorak ini jenis kelaminnya wanita, meninggal sekitar umur 70-an, dan akibat meninggalnya karna wabah lepra, ras nya Mongoloid (asia)… kelas usai, kami pulang kerumah masing2.. malam harinya saya berniat membuka lagi buku catatan untuk mengingat lg hasilnya, tetapi saya tidak menemukan buku itu.. Ketiga teman saya jg belum ada yg mengcopy laporannya.. akhirnya esok pagi kami kembali ke ruang forensik.. tidak ada buku disitu, dosen, pesuruh kampus, teman kuliah yg sejurusan jg sudah kami tanya, tidak ada satu pun yg tau.. sehari sebelum presentasi, saat kami izin untuk mengulangi lg praktek forensik, justru kami di omeli dosen karna ceroboh dan sembrono.. akhirnya kelompok kami hanya bisa pasrah. Karna saya kepikiran laporan, saya menangis hingga tertidur, kemudian terbangun jam 1 pagi untuk shalat tahajud.. seusai shalat saya tetap kepikiran laporan, kemudian ada yg mengetuk pintu rumah, saya membangunkan mama “maa apa adek belum pulang? Kok mengetuk pintu? Kan bisa langsung masuk?”.. “ya mungkin pintunya di kunci papamu”, jawab mama setangah ngantuk.. saya menghampiri pintu dan dlm hati “eh bener dikunci papa”, gumam saya.. “iyaa dek bentar, mbak bukain”.. kunci pintu rumah memang susah dibuka, namun ketukan pintu semakin keras bertubi tubi.. saya dg nada marah “iyaa ta dek bentar ih ini susah tauk”, akhirnya kebuka. Di depan saya ada sosok nenek-nenek rambutnya beruban, memakai kemben coklat, dan kaki yg lusuh.. nenek itu tersenyum pd saya.. saya terpaku, ingin teriak tp leher seperti tercekik.. tapi nenek itu tetap tersenyum, kemudian dia mendekati saya “ndug, niki bukumu ndug, dijogo nggeh, ojo nganti ketinggalan maleh” (bahasa jawa: Nak “cewek” ini bukumu, di jaga ya, jngan ketinggalan lg).. selepas itu saya terbangun di kamar jam 5pagi.. sya bersyukur itu mimpi, tp disebelah saya ada buku laporan yg hilang.. saya lompat dari kasur dan mencari mama “maa aku kok bisa ada di kasurku?” .. “hah, nglindur ta kamu? Namanya tidur ya di kasur”.. lalu saya tanya adek dan menceritakan semua kejadian.. lalu adek saya berkata “lah waktu aku datang, mbak tidur di lantai ruang tamu, tak suruh bangun, terus mbak jalan sndiri ke kamar, ya sambil bawa buku itu”.. hingga sekarang saya masih kepikiran untuk berterimakasih pd nenek itu