Setelah sekian lama berburu,dapat juga yang bagus. Cerita ini saya dapat dari Pak Trujillo (samaran) ,beliau adalah atasan saya di tempat kerja.

Pak Trujillo dulu pernah kerja di pabrik tempat potong ayam di kota G. Karena tak ingin jauh dari keluarga, beliau membawa serta keluarga nya untuk tinggal di mess pabrik.

Tingginya permintaan pasar membuat pabrik beroprasi lebih awal,pak trijullo salah satu orang mess,diharuskan menghidupkan mesin potong pada dini hari. Jam 2 pagi beliau naik kelantai 2 pabrik tempat panel listrik berada, ditengah proses menghidupkan mesin, tercium bau. Menurut beliau bau nya wangi. Awalnya samar, makin lama makin tajam. Beliau pun menjadi was was, tiba-tiba tengkuk nya meremang dan disusul suara menggeram. Gentar juga pak trijullo ini, beliau langsung kabur kebawah.

Hari selanjutnya, masih dengan aktifitas yang sama, tapi kali ini beliau pasrah saja, niat kerjanya lebih besar daripada teror makhluk tersebut. Saat naik dilantai 2, fenomena hari pertama terulang,dalam hati beliau mencoba berkomunikasi.
“Mbah,tolong jangan ganggu saya,saya cuma ingin kerja” bisik beliau dalam hati,disusul suara geraman dengan nada yang berbeda. Pak Trijullo sudah sedikit tenang,walaupun masih ketakutan.

Hari berikutnya, saat menaiki tangga, tiba-tiba dari arah depan muncul sorotan cahaya merah,kala itu saklar lampu masih belum nyala. Pak trijullo kaget begitu tahu kalau sorotan itu berasal dari sebuah kepala. Karena kaget ,beliau langsung kabur, alhasil orderan agak sedikit telat.

Hari-hari berikutnya,beliau sudah mulai terbiasa, bertemu face to face dengan penunggu lantai 2 tersebut. Suatu hari, godaan dari penunggu makin menjadi, setumpuk keranjang besar dijatuhkan ,lalu beliau mencoba berkomunikasi.
“Mbah, saya ini mau kerja,tolong jangan di ganggu,kalau saya punya rejeki,ntar saya kasih ” alhasil setelah ngomong begitu,godaan langsung lenyap.

Pernah suatu hari,beliau lupa,biasa nya beliau menyisakan rokok atau permen di lantai 2,tapi kala itu beliau lupa. Saat tengah menghidupkan mesin, bau wangi disusul geraman kencang.
”mbah sorry, saya lupa gak bawa jajan” pak trijullo mencoba komunikasi, tapi bukannya reda, malah sosok tersebut menampakkan diri.

Wujudnya tinggi dengan rambut panjang dan muka dipenuhi bulu. Bagi pak trijullo yang sudah sering face to face, sudah biasa, tapi tidak dengan wujud utuh. Yang membuat beliau ngeri adalah jubah yang dikenakan sosok itu, dress panjang hitam, menjuntai dilantai ,mirip gothic dress. Dengan raungan keras, sukses membuat pak trijullo lari tunggang langgang.

Pernah suatu hari muncul bau lain, baunya seperti sesuatu yang busuk. Awalnya dikira daging busuk, tiba-tiba tengkuknya meremang, beliau sudah paham ,bakalan ada yang muncul. Tak lama melintas sosok mayat berbalut kain kafan, tapi beliau berhasil menguasai diri dan tidak kabur. Menurut penuturan beliau, pocong tak seberapa agresive, cuma muncul dan hilang begitu saja.

Mereka tidak suka tempatnya dibiarkan kotor. Pernah suatu hari ada lembur, karena terlalu capek, tempat kerja lantai 1 tidak dibersihkan. Darah dan bulu ayam tercecer dilantai. Dini hari jam 2 malam, pak trijullo memulai aktifitasnya, namun yang tampak luar biasa. Keranjang besar yang biasanya di pakai mengangkut daging ayam potong berserakan dilantai, mesin – mesin berat bergeser dari tempatnya.

Saya juga bertanya “apakah ada makhluk atau kejadian lain?” beliau menjawab “ada”. Kata beliau, gudang di belakang, tiap malam jumat lampunya tak bisa nyala, sudah diganti lampu bahkan kabel juga tetep, tapi jumat pagi jam 6 atau 7, lampu bisa menyala. Lalu suara rintihan dan cekikikan, jarang tapi menurut beliau, sangat menakutkan. Katanya terdengar jauh seakan diluar,padahal kita tahu kalau kuntilanak sudah kurang dari sejengkal dari kita,suaranya kayak dia ada beberapa ratus meter dari kita.

Soal lokasi makhluk-makhluk tersebut, menurut hasil pengamatan pak trijullo. Gendruwo gothic tinggal disudut ruangan ditempat lembab. Biasa nya ada obyek yang menghalangi area tersebut,sehingga tidak terkena lampu, sedangkan pocong ada di pohon pisang disamping pabrik,dan ternyata ada 3 pocong!!.

Gimana keluarga pak trijullo? Istrinya yang ketakutan,terpaksa hijrah disurabaya dan ketemu seminggu sekali. Gimana gak takut, di mess juga diteror,apalagi kalau lupa gak ngasih jatah keamanan,bisa malam-malam tuh si mbah muncul dijendela.

Nah, sekian dulu, sorry kalau tak seram.