Setelah saya menerima pesan singkat dari Bagas, bergegas saya mencuci muka tanpa mandi tanpa sikat gigi.
Langsung berangkat ke tempat yang sudah dia sms kan detailnya.

Siang itu cukup terik, membuat badan saya sedikit basah akibat keringat walaupun saya memakai sepeda motor.
Setelah sampai di perempatan, saya sama sekali tidak melihat bagas, kondisi lalu-lintas tidak begitu ramai saat itu.

“Lu dimana?? Gw udah di TKP..” ‘Saya menuliskan pesan singkat kepada bagas.
Tak berapa lama bagas membalas “gw liat lu.. Sini, gw di supermarket..” ‘Balasnya.

Sesampai di supermarket yang dimaksud, terlihat bagas duduk diatas sepeda motornya.
“Ngapain lu nyuruh gw kesini..” ‘Tanya saya penasaran. “Udah makan lu ? Makan dulu gih sana.. Gw yang bayar..!” ‘Sahut bagas.

“Tau aja lu gw belum makan hahahah…, jadi cuma mau neraktir doang nih ?” ‘Tanya saya.
“Kasian aja gw ngeliat lu… Udah makan, nanti gw cerita sambil lu makan.” ‘Ucapnya lagi.

Ditengah makan pagi menuju siang, bagas pun berbicara. “Gw semalem mimpi dev..” ‘Ucap bagas. “Mimpi apa ?? Mimpi basah yeee..” ‘Potong saya sambil terus memasukan makanan ke dalam mulut karena lapar.

“Bukan dudul… Gw mimpi di datengin ama si bapak-bapak itu..” ‘Terang bagas. “Woooh sama dong kita….” ‘Potong saya lagi. “Lu mimpi hal yang sama ????” ‘Tanya Bagas.

“Kaga… Gw didatengin malah, pas abis lu masuk kamar buat tidur, ga berapa lama abis itu gw didatengin ama itu bapak-bapak..” ‘Saya menjelaskan kepada bagas. “Terus…terus.. Gimana ???” ‘Tanya bagas kembali, kali ini dia lebih antusias.

“Lho kok jadi gw yang cerita, udah lu aja dulu cerita, gw lagi sibuk makan ini…” ‘Saya menangkas pertanyaan Bagas.

“Ok… Jadi gini, semalem gw kan mimpi tuh didatengin ama si bapak-bapak, seinget gw… Di dalem mimpi.. Kondisi bapak-bapak itu biasa aja, ga seperti yang biasa dia nampakin diri, dia duduk ngebelakangin seseorang….” Bagas menjelaskan dengan muka serius.

“Tunggu-tunggu… Ngebelakangin seseorang… Itu gw pasti… Itu gw pasti kan..!!!!” Dengan menggebu saya memotong cerita si bagas.

“Kok lu tau !!! ” ‘Ucap bagas setengah berteriak, membuat orang-orang di sekitar kita melirik ke arah kita berdua.

“Asem…!!! Musti ya teriak-teriak gitu !!!” ‘sahut saya sambil sedikit agak kesal.
“Sorry bro gw kebawa suasana… Habiskan dulu sana makananya…” ‘Jawab bagas sembari menyalakan rokok untuk menunggu saya makan.

Setelah beres makan, saya lalu menerangkan kejadian yang terjadi semalam. “Jadi gini, kondisi yang ada di mimpi lu sama kaya kondisi kejadian yang gw alami tadi malam.. Yang bikin gw bingung, sosok bapak-bapak itu ngomong sesuatu kaya rumput sama kotak.. Abis itu dia ngilang ga berbekas.” Papar saya.

“Rumput sama kotak ya… Hmmmm.. Bentar.. Gw telpon temen gw dulu..” ‘Jawab bagas sembari mengeluarkan telpon genggam miliknya.

Terdengar pembicaraan serius, terlihat muka bagas juga sangat serius.. Dia ternyata menelpon om nya, orang yang biasa di sebut paranormal.

Ditengah kebosanan menunggu bagas yang sedang serius menelpon, saya bergegas ke arah supermarket untuk membeli minuman.
Dari dalam supermarket saya melihat bagas yang masih menelpon. Saat sedang berada di kasir, telpon genggam saya bergetar, tanda ada pesan masuk.

“De kamu bisa ke rumah sakit hari ini, gantiin om dan tante buat jaga” ‘saya membaca pesan yang berada di dalam telpon genggam.
Setelah keluar dari supermarket, saya langsung menghampiri bagas untuk memberitahu bahwa saya sudah di tunggu di rumah sakit.

Terlihat kebingungan luar biasa di wajah bagas, dia menyuruh saya untuk tetap disana tanpa harus ke rumah sakit.
Akhirnya bagas menyuruh manda ceweknya untuk menggantikan saya berjaga di rumah sakit.

“Om maaf hari ini saya ada keperluan, tapi saya udah suruh manda buat gantiin jaga disana, maaf ya om” ‘pesan yang saya ketik lewat telpon genggam.

“Ayo dev cabut..!!” ‘Spontan bagas memberikan instruksi kepada saya. “Cabut kemane ???” ‘Jawab saya singkat. “Ya ke TKP lah…”‘ ‘Balas bagas kembali.

Kami berdua pun berjalan menuju ke arah perempatan yang menjadi lokasi kejadian dimana si bapak-bapak itu kecelakaan, dengan tampang bloon dan lugu saya bertanya kepada bagas.

“Kita udah disini, orang-orang yang liat pasti mikir kita pengamen kacangan yang cuma nyanyi diiringi tepuk tangan sendiri…” ‘Saya sedikit menggerutu.
“Udah lu ikutin apa kata gw… Gw baru dapet wangsit dari om gw…” ‘Bagas menjelaskan namun dengan gelagat orang yang kebingungan.

Panas terik matahari memang menjadi salah satu godaan selain asap knalpot kendaraan bermotor saat itu.
saya hanya terduduk di trotoar jalan, memperhatikan lalu lalang kendaraan yang lewat.

“Lu tunggu disini bentar ye…” ‘Suruh bagas sambil bergegas seperti ingin meninggalkan saya. “Mau kemane lu ??!!” ‘Dengan spontan saya bertanya. “Tunggu… Bentar ok ok…” ‘suruhnya sambil bergegas pergi.

“Ngepet nih si bagas…” ‘Gerutu saya lagi dalam hati. Ditengah kebingungan sendiri saya mencoba mengingat-ngingat lagi kejadian malam sebelumnya, rumput… Disini jarang sekali ada rumput… Sambil memutar-mutar pandangan mencari apakah ada rumput di tempat seperti ini.

Dan kotak, tidak ada benda yang berhubungan dengan kotak yang dimaksud, semakin saya berpikir mengenai dua hal tersebut, semakin pusing kepala saya.
Akhirnya saya mencoba berjalan-jalan, menyusuri daerah sekitar sana.

Terlihat seorang gelandangan sedang mencari sesuatu di pinggir jalan, saya berjalan pelan dan sesekali mengirimkan sms kepada manda bagaimana kondisi seseorang yang sekarang sedang terkulai lemah di rumah sakit.

Telpon saya bergetar lagi, bagas mengirim pesan singkat “dimane lo ?? Sini gw nemu sesuatu..” ‘Isi dari pesan bagas.

Saya pun lalu bergegas ke arah perempatan tadi dan disana sudah terlihat bagas sedang duduk sambil memegang sesuatu.

“Apaan itu ?” ‘Saya bertanya kepada bagas. “Ga tau juga ini apa…” ‘Ucap bagas sambil menyodorkan benda tersebut kepada saya, terlihat sebuah kotak, yang di bunkus kertas sampul berwarna coklat yang sudah mengeras sampulnya karena faktor cuaca.

Saya menggerak-gerakan kotak tersebut, ada sesuatu di dalamnya.

“Apa ini kotak yang di maksud kali ya ?” ‘ Ucap saya. “Dimana lo nemuin ini ???” ‘Sambung saya.

“Disana.. ” ‘Tunjuk bagas, dan ternyata ada sepetak tanah yang dipenuhi rumput tidak jauh dari tempat kejadian perkara.

kami pun lalu kembali ke kosan bagas setelah menemukan kotak tersebut. Sesampai di kosan bagas, saya numpang untuk mandi karena saya harus ke rumah sakit.

“Bawa dah itu kotak, ogah gw kalo harus nyimpen kotak itu…” ‘Suruh bagas kepada saya. “Lah… Kok gw… Ogah ah…” ‘Saya menolak sambil menyimpan kotak itu diatas meja.

“Ya udah sini gw simpen…” ‘Ucap bagas.

“Gw langsung cabut ya ke rumah sakit…” ‘Ucap saya sambil menuju ke arah luar.

“Ya hati-hati, sama titip salam ya…” ‘Sahut bagas.

Saat menuju parkiran, ditengah perjalanan, bahkan setelah sampai di rumah sakit, entah kenapa saya selalu memikirkan kotak tersebut.

Saat di dalam kamar rumah sakit, saya melihat dia yang sedang nyenyak tertidur, untuk menghilangkan rasa bosan, akhirnya saya membaca majalah yang sudah tersedia di dalam kamar.
Ditengah asyik membaca majalah, saya tidak tahan untuk kebelakang, akhirnya saya berjalan ke arah kamar mandi dan sesaat setelah saya buang air kecil dari kaca kamar mandi sudah muncul sosok bapak-bapak tersebut dan kali ini dengan ekspresi marah.

-bersambung-