Saya sebelumnya sudah pernah posting pengalaman ini di sebuah forum. saya masukan kesini hanya untuk menambah koleksi di note FB, dan ada beberapa perubahan kata agar lebih enak di baca.

 

________________________________________________________________________________________

 

Membuka selembar demi selembar, sampai akhirnya saya berhenti di sebuah halaman karena sebuah kutipan yang saya sendiri lupa kalau kutipan alay bin lebay itu yang saya buat, kutipan alay bin lebay yang berbunyi:

 

Manusia membuat suatu mitos, mereka di dunia lain menjalankan mitos tersebut, dan aku ditengah-tengah itu semua hanya menikmati.” 

 

dari kutipan alay diatas, kali ini saya mau membahas soal mitos yang dulu sempat heboh di kampung halaman saya tentang seorang wanita muda bernama Maryati. Siapa itu Maryati? Hahaha saya pun tidak tahu siapa itu Maryati, karena penasaran, saya pun bertanya kepada kakek soal siapa itu Maryati, dengan lelucon nya kakek saya hanya menjawab.

 

“Ngapain kamu tanya-tanya soal Maryati? Pengen kenalan sama dia hahaha, datang saja ke rumah kosong di atas bukit dekat lapangan bola sana”  ‘jawab si kakek seakan malas untuk menceritakan soal si Maryati ini.

 

Dari beberapa teman-teman juga tidak ada yang mau memberitahu saya soal si Maryati ini, ada yang takut dan beberapa malah tidak tau atau memilih tidak mau tau soal Maryati ini, sampai akhirnya ada salah satu teman dari teman saya yang kebetulan mempunyai bekal simpanan dan mau share dengan saya tapi dengan satu syarat. Saya harus ikut dengan dia nyari nomer nanti malam ke kuburan.

 

Malam pun tiba, setelah isya saya pun berangkat ke basecamp tempat biasa kumpul dan tepat jam 10 malam saya bersama si teman dari teman saya ini sebut saja namanya Abdul dan saudara saya sebut saja namanya Agung pergi ke kuburan untuk “menemani” si Abdul nyari nomer (jangan ditiru yah DOSA!!!). Sepanjang perjalanan si Abdul mulai bercerita soal si Maryati ini, kalau katanya dulu si Maryati punya kekasih namanya Kang Cece ( entah ini nama Cece bener apa kagak sampai sekarang saya ga tau).

 

Belum selesai si Abdul cerita langsung saya potong.

“Ahhh gw tau, sinetron banget ini… pasti si Maryati itu hamil sama si Kang Cece, dan Kang Cece kagak mau tanggung jawab, Maryati stress terus bunuh diri…. Ketebak banget dah…” potong saya dengan PEDE nya.

“Heuh kampret…. SOTOY banget sih lu vas, dengerin dulu ampe gw kelar”  ‘bentak Abdul sambil ngedorong saya, sampai hampir jatuh.

 

Dari ceritanya ternyata si Maryati mati di bunuh sebelumnya di perkosa sama preman-preman kampung sebelah dan mayatnya di buang ke pinggir sawah dan arwahnya penasaran sampai sekarang, tapi ada tanda tanya besar di dalam otak saya, hubunganya sama Kang Cece apa ?? dan terus kenapa si Abdul bisa bilang kalau si Maryati ini di bunuh dan di perkosa sebelumnya, apa ada polisi dan tim forensik yang datang atau bagaimana? si Abdul ini kalau baca mantra lancar tapi kalo ngobrol suka kaga jelas.

 

Ternyata itu adalah hasil terawangan dari seorang paranormal yang cukup tersohor di kampung, dan saya sama sekali ngga percaya kecuali point bahwa Maryati emang di temukan mati dibunuh karena ada beberapa bekas tusukan benda tajam di perutnya saat mayatnya di temukan di pinggir sawah.

 

Tak berapa lama hawa pun berubah berat, karena kita bertiga sudah sampai di pemakaman umum, dan WOW!!!, saya yang waktu itu masih dalam proses adaptasi akan apa yang saya lihat masih kaget-kaget bencong sama mahluk-mahluk malam yang hilir mudik secara suddenly alias tiba-tiba, Abdul mencoba menenangkan saya yang waktu itu masih gemeteran karena yahhh itu MASIH ADAPTASI.

 

Bayangan putih yang terbang kesana kesini, dan energi-energi aneh yang saya rasakan makin membuat keringat dingin saya keluar waktu itu, tapi karena satu hal kenapa saya masih terus melanjutkan kegiatan ini,  karena rasa PENASARAN AKUT AKAN MARYATI. Kita pun sampai disuatu makam dan terlihat makamnya masih baru, selagi si Abdul komat kamit di makam tersebut, saya dan Agung cuma duduk ngobrol sambil ngerokok, sesekali si Agung ngeluh kalo punggungnya terasa berat, dan benar saja, saat saya lihat perut si Agung,  disana ada seperti tangan putih yang melingkar di perutnya, dari situ saya langsung menyuruh si Agung buat balik badan.

 

Saya melihat seorang anak kecil cewek lagi menggelayut di punggung Agung, Agung yang mulai panik menanyakan terus apa yang ada di punggung nya, saya hanya menyuruh dia diam karena waktu itu saya pun ketakutan, di tambah saat si bocah cewek itu kepalanya berputar 360 derajat, lalu dia ketawa nyeringai lebar, mukanya yang putih pucat di tambah warna kornea matanya yang merah kaya orang kelilipan pasir, pupilnya putih pucat dan melotot tajam persis kearah saya membuat nyali saya ciut seketika itu juga dan mulai memberi aba-aba nggak kuat ke si Abdul.

 

“Woi Dul, si Agung di gelayutin nih gw bingung !!!”  ‘saya mulai panik at the Kuburan

“Biarin aja lah, gak apa-apa itu mah, gw bentar lagi beres nih, tanggung”  ‘Jawab Abdul dengan santai sambil masih memejamkan matanya.

 

Karena gak mau ada kejadian apa-apa sama saudara saya sendiri akhirnya saya tarik si Abdul untuk segera meninggalkan pemakaman itu, sambil setengah berlari kearah pintu pemakaman (padahal kagak ada pintu atau pagar) saya masih melihat bocah cewek itu ngegelayut di punggung Agung sambil nyengir-nyengir ga jelas, spontan saya pun bilang ke si bocah cewek itu. “ngapain lu nyengir-nyengir, lu kira bakalan jadi cantik nyet !!!!”.

 

Sampai akhirnya kita sampe di ujung pemakaman yang bersambung dengan lapangan bola yang berarti saya sudah dekat dengan rumah kosong yang sering terjadi penampakan Maryati. Karena capek sehabis berlari dan sambil menunggu si Abdul membersihkan si Agung dari energi negatif, saya buka rokok dan merokok deh hahahahahha…. (Kebiasaan Buruk).

 

Sebelum melanjutkan investigasi (bahasa gw selangit…) si Abdul sempat menanyakan ke saya apa saya yakin mau terus lanjut atau pengen pulang saja, karena ternyata si Abdul sudah mengantuk dan dapet nomer buat Judi Togel nya (Kampreeettttt). merasa sudah sejauh ini, saya menjelaskan kepada si Abdul dan si Abdul pun mengerti dan mau menemani saya dan Agung melanjutkan Investigasi.

 

Aroma bunga-bungaan pun mulai tercium, dan saya mulai merasa risih dengan aroma bunga-bunga tersebut, Agung sudah mengeluh kembali karena bulu kuduk nya berdiri, disitu kita berhenti sebentar, dan jarak dari kita ke rumah sudah ada sekitar 4 Meter lagi, disitu Abdul mengingatkan ke saya kalau nanti kamu melihat Si Maryati itu, jangan tatap langsung mukanya, saya menanyakan kenapa tapi si Abdul tidak menjelaskan, dan dengan tololnya saya malah menjawab “kenape, nanti malah jatuh cinta ya kalau pandangan kita saling bertemu”  ’diiringi ketawa kecil saya dan itu menjadi malapetaka setelahnya.

 

Posisi saya sudah berada di depan rumah kosong, saya diam, Agung juga diam, sedangkan Abdul komat kamit nggak jelas, yang sepertinya lagi mencoba buat komunikasi dengan si Maryati tersebut. Hampir 10-15 menit saya dan Agung mendengarkan si Abdul komat kamit ga jelas, sampai akhirnya terdengar seseorang yang menyanyi lagu sunda.

 

“Lu denger itu kaga gung?”  ‘Tanya saya kepada Agung

 

“Si Abdul komat kamit, iya gw denger, jelas banget malah”  ‘bales si Agung

 

“Wanjing!!! Bukaaan suara itu dodol, tapi ada suara cewek nyanyi sunda !!!”  ‘bisik saya sambil sedikit kesal dan mentoyor kepala Agung.

 

“Apaan itu di depan pintu Devvvv !!!!!!”  ‘tunjuk si Agung sambil loncat memeluk saya.

 

Apa yang dilihat Agung, saya pun melihatnya dengan jelas, saya coba mengalihkan mata saya ke Abdul, si Abdul masih saja memejamkan mata sambil terus komat kamit, saya balik kembali melihat ke depan pintu itu, dan yang saya liat sebelumnya masih ada, seorang wanita muda kisaran umur 19-20th menggunakan pakaian kemeja dan rok panjang dengan selendang berwarna biru langit yang sudah berlumuran darah, dan lumuran darah yang paling banyak berada di bagian perut, serta bajunya yg robek-robek di bagian perut juga, dia masih bernyanyi lagu sunda entah apa itu judulnya.

 

MARYATI……. Sebut Agung sambil menundukan wajah nya.

 

Seakan lupa apa yang di bilang Abdul barusan, saya malah menerka bagian wajahnya, dan akhirnya pandangan kita pun bertemu disitu, muka putih pucatnya yang tanpa ekspresi, serta ada beberapa memar di mata kiri dan bagian kanan mulutnya, kedua matanya hitam, pandangan nya dingin, mulutnya buka tutup perlahan karena sambil mendendangkan lagu sunda yang begitu pelan dan halus, seakan ga bisa berpaling, saya pun terpaku untuk terus menatap wajahnya, sambil membayangkan apabila memar itu hilang pasti bakalan cantik sekali si Maryati.

Waktu seakan berhenti, saya menatap dia terus sampe akhirnya dari mata, hidung, dan mulutnya keluar darah segar yang mengucur membasahi wajahnya, rambutnya yang panjang sebahu tersibak angin, ekspresinya yg tadi hampa sekarang menjadi berang, kali ini saya sendiri melihat dia dengan rasa ketakutan yang luar biasa. Nyanyianya yang pelan berubah menjadi makian yang sampe sekarang masih tengiang-ngiang kalau saya membayangkan Maryati kembali.

 

“MAU APA KAMU KE SINI !!!! MAU APA KAMU KESINI!!! MAU APA KAMU KESINI!!!”

 

Rasanya saya ingin berteriak dan menangis waktu itu, sampai akhirnya saya merasakan tarikan tangan yang begitu kuat….. “ISTIGHFAR !!!!!”  ‘teriak Agung di telinga saya, membuat saya tersadar. Dan sosok Maryati pun hilang dari pandangan. Akhirnya kami bertiga berjalan menyusuri kampung, saya cuma bisa mengucapkan istighfar terus berulang ulang, selain itu tidak ada kata-kata yang keluar satupun dari mulut Agung dan Abdul sampai berada di basecamp.

 

Di basecamp, Abdul menegur saya, kenapa saya tidak menuruti apa yang sudah dia beritahu untuk tidak menatap mukanya langsung, jujur waktu itu saya lupa akan apa yang di ucapkan Abdul dan jujur saya menyesal, rasa sesal itu selalu muncul saat saya pulang ke Bandung.

 

Maryati mungkin sudah tenang di sana, karena menurut warga dia dikenal sosok wanita lugu yang bersahaja dan ramah, mitos-mitos warga lah yang membuat si mahluk dunia lain yang menyerupai Maryati ini. Sampai tulisan ini di buat terkadang ada beberapa warga yang masih di tampaki oleh Maryati apabila melewati rumah kosong tersebut, hanya saja ada yang spesial untuk saya, setiap kali saya berkunjung ke kampung halaman dan hampir disetiap malam ke 3, Maryati selalu muncul di depan jendela kamar tempat saya biasa tidur setiap lewat jam 1 malam sambil terus mengucapkan hal yang sama dengan ekspresi yang sama yaitu.

 

 

“MAU APA KAMU KE SINI !!!! MAU APA KAMU KESINI!!! MAU APA KAMU KESINI!!!”.