Saya Radithya Pradipta tapi menggunakan akun saya yang baru. Ini pengalaman bersama temanku (T) dan kakak sepupuku (S).

Cerita ini terjadi tahun lalu pada saat kami sedang ke rumah teman yang akan melaksanakan hajatan. Seperti biasa anak muda di kampung, kalau ada tetangga ataupun teman yang hajatan pasti semuanya pada ngumpul, baik itu untuk bantu-bantu buat makan ataupun membantu pekerjaan yang bisa dikerjakan oleh anak muda.

Singkat cerita, semua pekerjaan telah selesai dilakukan dan akhirnya ngobrol-ngobrol santai sambil iseng bermain kartu (yang kalah jongkok, tapi pastinya seru apalagi ramai-ramai). Tapi saat lagi seru bermain kartu tiba-tiba saja saya mendengar suara seperti anak ayam gitu, tapi suaranya dari atas pohon. Langsung saja saya bilang sama S dan T, tapi mereka hanya bilang ga usah dihiraukan, ya udah ga saya hiraukan. Kemudian kami lanjutin main kartunya, tapi anehnya tuh suara seperti mengelilingi rumah itu, kadang di arah Selatan kadang di atas, kadang di Barat gitu.

Akhirnya saya yang penasaran memutuskan buat melihat apa sih sebenarnya suara itu dengan mata bathin yang saya miliki. Saat saya lihat, saya bener-bener kaget karena ternyata suara itu datangnya dari sosok gaib yang tak lain adalah pocong. S dan T yang tahu gelagat saya hanya senyum-senyum doang, lalu T mendekati saya sambil berbisik “Pocong itu udah ngikutin saya dari 2 hari yang lalu”. Saya pun hanya mengangguk tanda paham, dan kami lanjut main sambil ngobrol-ngobrol lagi, sampai gak sadar udah jam 11 malam.

Kami pun pamit pulang, tapi anehnya suara yang tadi sempat hilang kembali muncul dan kali ini dia mengikuti di belakang kami sampai rumah. T yang udah risih diikutin terus akhirnya mengajak saya dan S buat ngehajar tuh pocong. Saya dan S pun menyetujui. T yang punya urusan sama tuh pocong yang mulai mukul duluan dengan tenaga dalamnya, kemudian saya lalu S. Setelah kami pukul berulang-ulang bukannya tuh pocong lari atau ngilang, malah dia balik lagi padahal udah terlempar jauh kena pukulan kami. Kami yang merasa diremehkan semakin gencar ngehajar tuh pocong, tapi ya tetap gitu tuh pocong, tetap aja balik lagi.

T pun berinisiatif buat ngikat dia (maku bumi). Setelah diiket tuh pocong kami hajar lagi, hajar lagi, dan kami keluarin semua senjata yang kami punya dan kami hajar tuh pocong dengan senjata-senjata kami. Karena kami udah capek dari tadi ngehajar tuh pocong, setelah 20 menit kami tinggal ngobrol-ngobrol sambil ngopi. Tiba-tiba tuh pocong teriak “Bos ampun, bos ampun”, tapi gak kami perdulikan malah tambah kami pukul lagi, dan gak disangka-sangka tuh pocong sampai muncul ke alam manusia dan kelihatan jelas kain kafan yang udah lusuh ditambah muka yang hancur. Kami yang akhirnya kasihan karena dia udah bener-bener gak punya tenaga lagi menyudahi semuanya, dan S melepas ikatannya. Dan ternyata tuh pocong bukannya menghilang malah jatuh layaknya orang habis dikeroyok.

Sekian, mohon maaf kalau amburadul ceritanya

Note from Admin:
Mohon maaf, agar tidak dianggap copas oleh Google maka gaya penulisannya harus saya ubah sedikit karena sebelumnya cerita ini sudah pernah dipublish di blog anda. Thanks buat kiriman ceritanya bro Radithya Pradipta.