Penulis : Wijuna Nur Prayoga
Kategori : Fiktif\karangan

Tok..tok..tok..tok..tok..tok..suara pentungan dipukul..malam-malam sekitar pkl.01.05 dini hari. aq yg lgi tdur kebangun karna suara gaduh2 di luar,lalu keluar buat cari tau apa terjadi

“Ada apa pak..maling..?” tanyaku

“Bukan mbak, bukan maling, tapi kuntilanak..” jawab salah satu bapa-bapak yang lagi ronda

Pikirku ngapain kok kuntilanak dikejar “loh kok malah dikejar sih..emang nggak takut pa..?”

“Bukan kuntilanak beneran,tapi orang yang munjung(pesugihan) sama kuntilanak..”

Alamak..syok aku dengarnya, kok ada sih orang munjung sama kunti..
Karna takut aku langsung masuk lagi ke kamar..Tapi di kamar aku sama sekali nggak bisa tidur, terus keinget kejadian tadi..

Tiba2.. Bruuukk..kaya ada yg ngelempar jendela kamar aku..
Otomatis aku kaget..antara takut sama penasaran bergelayut d pikiranku..

“Oh Tuhan apa itu tadi..?”
sebisa mungkin aku berdoa supaya nggak ada apa pun yang terjadi.

Keesokan harinya..
“Asalamualaikum wr.wb inalilahi wa inalilahi rojiun telah meninggal bapa Sopian tadi malam pkl.02.00 dini hari..dimohon kpd warga untuk membantu pemakaman nya.atas perhatiannya saya ucapkan terimakasih” suara pengumuman di masjid

“Inalilahi..ya Tuhan tadi malam bukannya ada para peronda bilang ada orang yang munjung..? Apa mungkin…?!”

“neng..!” tegur bu Nita tetangga sebelah “eh iya bu kenapa..?” jawab saya kaget seketika membuyarkan lamunan

“ngelamun mulu,mau ikut ke rumah pa Sopian ga Buat bantu-bantu?”ajaknya

“eh iya sebentar bu,saya kunci pintu dulu..” setelah itu saya dan bu Nita pergi kerumah duka..

Sepanjang jalan kami mengobrol tentang anehnya kematian pa sopian “aneh banget ya kemarin saya ketemu sama dia(pa Sopian) sehat-sehat saja,malah sempet ngobrol sama suami saya,dan nyeritain kalau malem sekitar jam 9 an liat kuntilanak keliaran di jalan” cerita bu Nita

“Ah masa bu? Bukannya tadi malam itu para peronda ribut-ribut ngejar kunti..?”

” iya juga ya..apa mungkin ada hubungannya sama kematian pa Sopian ya..?”

“Nggak tau juga sih bu..”

Berhubung udah nyampe ke rumah duka obrolan kita hentikan “bu saya mau liat dulu ke dalam ya!” seru saya

“Oh ya udah saya mau langsung bantu-bantu yang lain” jawab bu Nita

Ketika saya masuk,ada bau tidak sedap di ruangan,dan ketika saya melihat mayat, kondisinya mengenaskan matanya melotot dengan lidah menjulur seperti ada yg mencekik tapi kulit tubuh nya gosong seperti dibakar,saya hampir muntah mencium bau busuknya, saya langsung menghampiri keluarga untuk memberikan ucapan bela sungkawa lalu keluar karena tidak tahan mencium bau busuk.

Ketika menghampiri ibu2 yang sedang merangkai bunga,mereka sedang membicarakan soal kematian pa Sopian ada yg bilang kalau pa Sopian jadi tumbal pesugihan ah saya tidak ikut mengobrol karna takut salah.

Dan ketika di perjalanan menuju TPU dan melewati rumah warga,pas lewat rumah yg begitu besar dan mewah saya kaget ternyata yang punya rumah adalah bu Yanti yang keluar saat melihat pengantaran jenazah.

Yang saya tau bu Yanti itu orang nggak punya (miskin) rumah nya pun kecil dan terbuat dari bambu,sudah reot pula itu pun bertempat di tanah milik salah satu warga yg mmberikan izin untuk membangun rumahnya di situ.

Ah sudah lah saya tidak terlalu mau memikirkan hal itu. Selesai dari TPU,di tengah perjalanan ada yg memanggil “Wulan..!” ketika saya menoleh ternyata bu Yanti yang memanggil,

bersambung,