Hi guys, panggil saja Ayu. Gw mau nostalgila pas jaman kuliah dulu di Semarang. Ceritanya ga terlalu seram sih, buat share aja, tapi nama-namanya gw samarkan. Ga enak kan, siapa tau ada yang masih ngekos disana jadi parno.

Kosanku di belakang kantor PLN Semarang, rumah itu kondisinya udah tua, tapi halamannya luasss banget, dan pohon2nya banyak, rindang, dan tua-tua juga. Kebanyakan pohon mangga, belimbing dan ada beberapa pohon tua yang ga ngerti namanya apa. Disitu kami anak kos ada 18 orang dan 1 rumah sama Mami kos yang udah sepuh, plus anak bontotnya, sebut saja dia Edo umurnya udah 28+ saat gw umur 20.

Kejadian pertama :
Waktu tengah malem (sekitar jam 1 malem), gw nimbrung di kamar teman gw yang jendela kamarnya ngadep di halaman samping. Dari pintu belakang yang bersebelahan sama kamar teman gw itu terdengar pintu dibuka, kita berdua kaget, siapa ni yang berani keluar malem2 gini. Kita langsung matiin lampu dan pelan2 buka tirai jendela, ga taunya Edo lagi jalan keluar. Ooh pengen cari makan kali, Eiiit.. ternyata dia berhenti di salah satu pohon mangga yang gede. Kata teman gw “Ih mau pipis di pohon kali ya dia”. Kita cekikikan. Lhadalah ternyata dia ngobrol sama pohon. Kami berdua mengernyitkan kening. Berpikir dia gila. Tapi kejadiannya sering berulang ternyata.

Kejadian kedua :
Pas beberapa hari kemudian, Mba Diana penghuni kamar paling depan (anak kos yang paling lama kos disitu) curhat di ruang tengah, “Pada cium bau bacin (anyir) ga sih, kalau malem?”. Kita cuma geleng-geleng semua. Si Edo nimbrung “Kapan?”. “Sering banget, tiap malem kalau udah lewat jam 11, bau apa sih, bacin gitu”. Edo diem aja. Pas udah lewat jam 1 malem dia keluar ke arah pohon yang dipojok depan, berseberangan sama kamar Mba Diana. Cerita dari Mba Diana sih, katanya ada kuntilanak disitu. Dia denger Edo ngusir si kunti itu biar ga ganggu anak kos. Setelah malam itu kami baru tau kalau Edo ni bisa lihat makhluk-mahluk halus.

Kejadian ketiga :
Giliran gw kena apesnya. Charger gw rusak. Karena hp gw sama tipenya dengan Edo, gw pinjem ke dia. Gw biasa keluar masuk kamar dia, kamar dia ini letaknya sebelah kanan bangunan rumah, jadi kalau mau ke kamar dia harus keluar dulu. Gw bilang sama Mami kos, mau ke kamarnya dia mau pinjem charger. Karena Edo lagi pergi, Mami bilang ambil aja. Kamar mas Edo ni ga pernah dikunci.
Karena gw sering main ke kamarnya, gw tau posisi barang-barangnya yang “kasat mata” di area kamarnya, jadi gw tau chargernya ditaruh di meja pastinya. Waktu itu hampir magrib, pas gw masuk kamarnya gw pede aja ga nyalain lampu padahal gelap banget ruangannya. Gw raba-raba meja eh ketemu chargernya. Pas gw mau balik badan, di kaki kanan gw berasa ada bulu-bulu tebel dan anget (kaya hidup, seolah dia bernafas) ngelingker dikaki gw. Bayangin aja kaya ada kucing anggora ngelingkerin kaki lo. Gw ga berani lihat bawah, lagian percuma gw liat bawah karena ga bakal keliatan juga karena ruangan gelap. Langsung merinding disco deh… dan gw kabuuurrr tanpa nutup kamarnya dan teriak2.
Sambil ngos-ngosan gw kekamar Mba Diana dan langsung cerita. Mba Diana langsung ke kamar Edo dan nyalain lampu bareng gw. Gw nunjuk-nunjuk deket meja, tapi ga ada apa-apa, bersih kaya biasanya. Nah lo.. tadi itu apa ya? kan Mami kos ga pelihara binatang.

FYI : Usut punya usut sebulan sekali di malem Jumat, Mami kos nyediain kopi 2 cangkir dan kembang yang ditaruh di kamar Edo. Nah lo.. buat apa itu ya?

– icha2paradise –