Woyyoo Aku Apri dari Semarang, ini cerita pertama ku disini. Nih cerita pas waktu dulu masih SMA di jalan Menteri Supeno Semarang.

Dulu waktu SMA, aku sempat pernah nyoba main ngeraga sukma sama temanku Rudi di sekitar sekolah pas LDKS. Aku dan Rudi dengan isengnya nyalakan lilin dan menyan. Aku dengan isengnya juga membawa melati dan kain kampuh buat maen jelangkung. Ternyata oh ternyata, nggak taunya malah ngundang kuntilanak.

Aku sama Rudi dengan sengaja nyinden, LINGSIR WENGI malah datang. Aku sama Rudi yang lagi ngeraga sukma tiba-tiba diajak ke sebuah alam lain di dimensi lain dunia manusia.

Kita berdua dibawa ke sebuah hutan yang di belakangnya ada sebuah kota yang megah banget, trus ada bangunan keraton yang warnanya serba putih dan hitam. Kita berdua disuruh masuk. Ntuh keraton dipimpin sama seorang ratu yang cantik jelita tapi punggungnya bolong. Kita dikasih sepasang pusaka kembar wujud keris dan diberi kembang kantil sepasang.

Setelah itu aku sama Rudi balik ke raga masing-masing dan langsung aja kita berdua pingsan selama 2 hari dua malam. Kita berdua pingsan di sekolah pas lagi di UKS. Setelah sadar kita ternyata udah di Solo. Katanya kita dibawa KUNTILANAK ke alamnya selama 2 hari karena ulah kita berdua nyinden, dan tuh kunti maunya dipanggil ama kita berdua. Kita dapet wangsit itu karena kita masih keturunan dari seorang R.M Mangkuningrat soalnya kita sepupu sedarah keluarga.

Lebih ngeri lagi, kita harus diruwat buat ngilangin wangsit itu, soalnya kalau kita nyinden bakal membunuh orang yang ada masalah sama kita sampe matinya mengenaskan yaitu mati dengan kepala terpenggal. Kita nggak bisa ngilangin ntuh sampe ada sepupu atau saudara yang lainnya di Rabu kliwon. Sampe sekarang kita belom bisa ngilangin tuh wangsit. Tapi, ada manfaatnya bisa bersahabat dengan makhluk halus.

Thanks ya, maaf kalau nggak serem.