Penulis : Tri Waluya

Sebelumnya ane mau berterimakasih kepada FP cerita mistik reunion karena sudah menjadi tempat sharing pengalaman bertemu makhluk haus, eh halus. Dan saya menulis pengalaman ane sendiri yang 100 % nyata.

Langsung ke cerita.
Kemah di gumuk pasir pesisir selatan Yogyakarta. Kemah ini ane jalanin pas kelas 1 smp , dimulai dari hari selasa sampai jum’at/
. skip langsung ke malam jurit malam, ane udah niatan kagak ikut karena jurit malam pas waktu itu bukan ditempat keramat ataupun seram hanya dipinggiran kali kecil (yang tergambar di denah buatan). Pikir ane ah pasti cuma kbanyakan renungan yg bikin cewe2 pada nangis, dan paling gasuka liat pada lebai mewek buat2an kaya gitu. Tapi keputusan ane belom bulat, masih mau aja diajak buat jurit malam, lalu semua siswa/i Smp N 1 P****ng disuruh berkumpul di lapangan yang letaknya dibawah bukit pasir yang buat ngebikin tenda2, pas udah baris ane milih paling belakang , biar bisa mlipir (bolos) gitu coy. Tp pas lagi penjelasan ,eh tengkuk ane terasa berat banget , pala pusing, pandangan mulai kabur, nah ane coba minta ijin ke pembina sambil teriak. “Kak aku pusing bisa ijin gak ikut”. Pembinanya malah jawab, “kalo kamu itu biasa nya cuma alasan aja. ” haha sial banget. Tp ya gak heran sih, karena ane termasuk murid yg bandel setengah mampus. Dengan jawaban pembina yang bikin dongkol itu ane masa bodoh deh mau bolos jurit malam, eh pas muncul niatan itu, di sponsori rasa berat di tengkuk , dan pusing, muncul juga kuntilanak duduk di dahan pohon jambu monyet , masaa bodoh lagi beneran gak ikut dah, larilah ane keatas balik ketenda, keserimpet kaki ane di tenda kelas C klo gak salah, anak2 kelas C yang bertugas nunggu tenda pada keluar dan cowo semua sialanya, mukanya udah kesel , tp pas tau kalo yang nyerimpet tali tendanya, mereka gajadi marah hhe kan udah ane bilang ane terkenal bandel, ?
Sampailah ketenda , dan temen ane yg tugas jaga tenda tanya kenapa ku tro, panggilan ane (ketro). Ane jawab ,aku rapopo. Gur mumet (saya tidak papa, cuma pusing).

Malam selanjutnya lebih doom lagi gan.
Pas waktu malam api unggun ,ane tampil tuh di semacam pentas seni, ane nyanyi sambil diiringin gitar tmen ane , karena saya gak buaa gitar pas waktu itu hhhe. Seleaai lagu pas mau balik ketempat duduk ane, eh tante kuntilanak sama temenya ( kuntilanak juga)
Udah pada nangkring di pohon entah pohon apa lupa, belakang agak sebelah kanan tempat duduk ane,
Ini si kunti pake baju umumnya kuntilanak ditipi tapi gak putih2 amat soalnya agak lumayan jauh sekitar 30 meteran , tp kunti kanak yang atunya agak nyeremin, mukanya rada gak keliatan tp matanya lumayan melotot, dan keseluruhan mukanya hampir item.
Ah biarin lah mungkin mereka suka api unggun kali ya, ato terpukau nyanyian ane yah hihi tp biasa aja dong gausah pake melotot pikir ane.

Selesai api unggun , balik ketenda bukanya tidur malah nglanjutin nyanyi, dan temen ane genjrang genjreng gitarnya, se tenda 10 orang, dan regu ane regu rajawali kbanyakan anak mami, jadi cuma tinggal 4 orang didepan tenda, sementara tenda laib juga masih ada yg belom tidur , sama, genjrang genjreng gitar tp didalem tenda mereka. Hanya satu dua orang yang sibuk bolak balik tau dah lagi nyari ato beresin apaan, nah pas udah ngerasa laper karena udah teriak2 nyanyi ga jelaa, ane masuk ketenda nyari makanan sisa tadi sore. Dan yang ane temuin bukanya makanan malah lontong putih berdiri diluar tenda yang keliatan dari sisi tenda lainya. kuampreeetttt. POOCONG !!!!!! , ane langsung manggil 3 temen ane yg didepan, masuk tenda dan ngeliatlah mereka ada pocong berdiri di sisi belakang tenda, dan cuma keliatan sampai kira2 dengkul kali kalo dibandingin sama postur manusia, dan bagian bawahnya gak ada, ngeblur ga jelas. 2 temen ane liat tp yang satu nya ga bisa liat, dan yg bisa lihat tuh pocong pada merem, ane sama yg gak bisa liat itu coba mastiin itu bneran pocong, dan begoknya temen ane yg gak bisa liat malah smakin penasaran smentara ane makin merinding mnjadi2, temen ane yg gak bisa liat itu ribut pingin liat, tp ya gimana lagi, dua temen ane yg bisa liat cuma nutup mata pake tangan sambil tengkurap wkwk konyol dah, mereka bersaut2an ngomong sama temen ane yg gak bisaa liat, “goblok rasah aneh2 ndak moro neng kene blok” (goblok gausah aneh2, ntar dia kesini loh blok) – keributan itu bikin kaj pembina yang juga guru agama kami datang hanya ngomong “wis gek do turu” (sudah, buruan pada tidur) sambil mengambil posisi tidur ditenda kami, ane pun ikut rebahan sambil nglirik itu pocong yg masih berdiri.ane langsum meremin mata aja gan, Setelah beberapa menit ane buka mata dan si pocong udah gak ada.