Penulis : Tri Waluya

Haloo gan jumpa lagi ,
Kali ini kisah ane ketemu tante KUNTILANAK (wajah cantik pucet ) dan MBAH MACAN. Dan Perasaan kesurupan pertama kali.
(?#?Jangan? tanya kenapa ane sering lihat dan bisa komunikasi kaya ginian . hehehe. Tapi ane tekankan, Ane Gak Punya Ilmu Apapun Gak Pernah Ikutan Pelajaran Ilmu Goib. )

Bertempat tinggal dirumah yang kecil dengan anggota keluarga lumayan banyak (yang bikin banyak anak kakak ane hahahaha) , membuat ane terpaksa pindah tempat tidur. Yang semulanya dikamar metal nan damai harus pindah kekamar sodara (masih sekampung). Sodara ane itu ibu nya udah meninggal , Bapaknya punya keluarga lagi , dan dia tinggal sendiri dirumah yang lumayan besar dengan pekarangan yang cukup luas.
Sebelum ane mulai tidur disitu , temen ane juga pernah nemenin sodara ane tapi kapok , katanya sering diganggu lewat suara –suara gaduh dari salah satu kamar yang dialih fungsikan menjadi gudang apapun.
Setelah 2 minggu ane tidur disana , mulai dah ane dapat mimpi didatangin cewe cantik . beneran cantik wajahnya pucat memang pucat , pakaian putih bersih, sumpah bersih. Cuma senyum sambil natap ke ane. Awalnya ane anggap itu mimpi biasa, tp juga emang mimpi biasa ding.
Temen ane yang pernah tidur disitu suatu hari datang pas siang2 sambil nanya “ koe ora wedi turu ning kene ? “ (kamu gak takut tidur disini )
Ane jawab : “ loh lha wedi opo to? Ora ono opo- opo kok.” (lhoh lha takut apa toh? Gak ada apa –apa lho.”
Temen ane Cuma heran dan cerita kalo dia suka denger gaduh2 dari kamar sebelah yang udah jadi gudang. Hari berlalu , angin tetap berhembus dan pas jam 11 malem ane keluar buat kencing. Keinget omongan temen saya nekat karena penasaran, sambil kencing berdiri di halaman belakang saya bilang “ Jare kene okeh demite, saiki coba demit sik neng kene metu , aku pingin weruh “ (katanya tempat ini banyak hantunya , coba sekarang hantu yang ada disini keluar ) . sambil tengok kiri kanan adanya Cuma pohon pisang sama pohon jeruk yang setengah nya lapuk , ah gak asik !” kata ane. Hantunya kagak ada yang berani muncul pas jam 11 malem itu.
Nah masuklah ane kedalem rumah , dari tadi emang kami (ane, sodara ane, dan satu teman kami) lagi nonton film “I saw The Devil” film korea terkeren menurut ane. Film udah selesai sekitar jam 2 an ane .
Sodara ane udah tidur aja , tinggal ane sama temen satu lagi, eh busyet dijendela muncul lah apa yang ane panggil tadi jam sebelas , dan lagi dan lagi tante kuntilanak , putih dan ini paling tinggi , hampir 2 meteran 2 kali lewat, mondar mandir , ke barat – lalu ketimur . Tmen ane Cuma bilang “ kamu liat gak tro itu barusan lewat ?”
Ane jawab : “ liat , yuk kejar yuk sapa tau cantik “ sambil bercanda
Temen ane malah gak mau , ane seret dia sampai kedepan pintu dan saya ngejar itu kunti ngelilingin rumah tapi, tapi udah ngilang aja .

Skip beberpa bulan kemudian (ane tidur dirumah sodara ane sekitar 7 bulan lamanya), i
Sepulang kerja , sekitar jam 5 sore lebih, rumah sodara ane udah banyak temen2 ngumpul , dan cukup jail temen2 ane yg ada disitu ada yang ketawanya gak kontrol sampai keras banget mulutnya kayak TOA masjid, posisi capek sepulang kerja , mau istirahat gak bisa, saking ramenya, sebelumadzan maghrib ane mikir , ah ane takut2in aja biar pada bubar dan ane bisa istirahat, ane minta dupa ketetangga sebelah yang waktu itu pernah nawarin dupa buat ngusir nyamuk. Ane nyalain tuh dupa di kamar yang dialih fungsikan jadi gudang, langsung ane duduk smabil nunggu reaksi mereka . alhasil mereka pulang juga hahaha tapi ceritanyanya baru dimulai,
Lagi lagi ada rasa berat kali ini bukan di tengkuk seperti biasanya klo ada Jin mendekat , kali ini rasa berat ane rasakan di punggung bagian atas , dan ane langsung aja noleh dan ngelihat kaya satu kaki macan nyengkram punggung ane, setan alas ini apalagi pikir ane, ane diemin , eh malah makin jelas, kali ini gak Cuma kakinya , macan nya utuh keliatan , tapi digandeng kakek kakek kurus berjenggot putih , gak pake baju, dan ada ikat kepalanya. Dia Cuma mandangin terus gak bicara sama ane, ane juga diem gak nanya , akhirnya ane pindah tempat daripada duduk dikursi ruang kumpul mendingan rebahan ke kasur. Mbah macan yang semula dipojokan kamar kumpul ngikutin kekamar dan cengkramanya masih belum lepas gan, malah makin kenceng, adzan maghrib berkumandang temen2 ane udah pad pulang dan sodara ane lagi mandi ane dikamar sendiri dtemani mbah macan , dia ngomong “ aku ngelih le , aku njaluk sego putih “. (aku lapar nak. Aku minta nasi putih”)
Ane pun jawab gan : “ maaaf mbah kami disini Cuma berdua , jarang masak nasi”
Eh si embah macan itu malah makin mendekat denger jawaban ane , dan gak disangkanya mbah macan itu coba masuk ketubuh ane , untungnya ane masih bisa kontrol , udah masuk ane teriak , Allahuakbar ! mbah macanya keluar, padahal tangan ane udah sempet nyakar2 kasur ane gan . dan hampir lost control. Mbah macan keluar menjauh dan didepan tempat tidur udah ada tante kunti dengan wajah cantik tapi sedih duduk natap ke ane , bener aja tante Kunti berwajah cantik ini ngikut masuk juga badan karena kayak nya sedih ane ijininmasuk deh, welahdalah malah nangis, dan saya nagis sekencengnya
(jadi pas kita kesurupan itu kalo kita kuat kita bisa lihat inget dan tau apa yang tubuh kita lakukan , tapi kita gak punya kendali aakan tubuh kita lagi, jadi semcama kaya robot yang di isi dua pengemudi , kita otanya dan ototnya si hantu itu) serius ini ane alamin sendiri, dan pertama kalinya.

Si Tante kunti berwajah sedih tadi nangis dan berkata lewat ane, “ tole tak kandani neng kene ojo dinggo sing elek – elek , ojo do misuh , aku ora seneng“ (Nak kalo disini boleh, tapi jangan berbuat yang gak baik, dan berkata2 kotor, saya gak suka) sambil nangis tante kunti bicara seperti itu lewat ane. Serius.

Setelah berkata seperti itu ane ambil kontrol lagi sambil teriak Allahuakbar . dan keluar tante kunti, gak lama dia masuk lagi, aneteriak lagi Allahuakbar dan keluar, langsung ane lari keluar rumah ambil air wudhu.
setelah kejadian itu ane jadi bisa komunikasi sama yang kayak gituan. Tanpa ajaran apapun dan ajaran dari siapapun. Terimakasih .