Penulis : Tri Waluya

Ini cerita ane mulai dari pas ane kelas 3SD (busyet lama banget). Malem itu seinget ane malem itu ga ada perasaan aneh secuilpun, biasa kaya malem2 biasa nya. Jujur gan ane pas waktu itu masih bobok sama emak hehe . Posisi kamar emak ane berada antara dapur dan kamar mas ane.

Jam setengah 2 ane ngelilir (kebangun) karena rasa haus yang menyayat tenggorokan, jadi posisi tempat tidur ane menghadap langsung ke pintu kamar,dan diatas pintu kamar ada jam dinding tua, yang bentuk masjid gitu gan, otomatis saya melek langsung natap itu jam dinding, rasa haus ,gerah gak nahan waktu itu.

Nah pas udah selesai natap tu jam , ane mau bangun tuh ngambil air minum ke dapur yg cuma disebelah kamar ane dan emak ane, lhah gak ada angin gak ada petir, malah ada sosok om Uwo melototin ane didepan pintu kamar, awalnya ane gak mikir itu om Uwo , orang belom tau sosok nya gimana.

Pikiran awal ane itu maling, tp kok badanya gede gitu, item , gak ada pakaian apapun tp pake semacam kolor item ato itu bulu, gak tau lah yg penting item, terus pikiran kedua nyangka itu maling, tp kok matanya merah melotot gak gerak, ane ikutan jadi gak bisa gerak gak bisa ngomong. Apalagi teriak.

Kringet dingin kayaknya mulai keluar, panas dingin gan pas waktu itu. Nah ane coba merem terus melek lagi, eh masih ada aja itu om Uwo berdiri kaya pohon bonsai , gak gerak. Ane coba bangunin emak ane, tp badan ttp gak bisa gerak.

Alhamdulillahnya jari ane bisa sedikit digerakin dan pas nyenggol tangan emak. Eh om Uwo nya malah mulutnya kebuka kaya komat kamit ngajak ngomong tp gak ada suaranya yang ada malah giginya pada keliatan , busyet itu paku apa gigi, dia punya dua gigi lancip, persis kaya taring. Tambah ane cepetin jari ane buat bangunin emak, dan emak gue ga disangka dan untungnya langsung bangun dan ane bisa gerak tak ambik pikir panjang ane tunjuk itu si on Uwo, ngliat ane yang keringetan sambil nunjuk pintu, emak ane bertanya. “Koe keno opo le , ono opo neng lawang?” (kamu kenapa nak, ada apa di pintu?).

Tetep ane gak biasa jawab, gak bisa ngomong. Cuma terengah-engah sambil nutup mata. Si emak gak bisa liat si om Uwo ,Emak ane langsung teriak-teriak manggil mas ane, dan mas ane terbangun lari sambil berkata , “yo sik tak tangi” (ya bentar ,aku bangun dulu) denger suara mas ane jawab, ane melek dan si om Uwo malah pindah posisi dari pintu sebelah kiri ke sebelah kanan, kali ini si om Uwo senyum sambil nyombongin tu gigi paku, nah pas mas ane dateng malah tu om Uwo papasan sama mas ane di pintu. Tp mas ane kaga liat juga, akhirnya ane tidur ditemenin mas ane , dan tetep ane kaga bisa ngomong, sampe adzab subuh dan emak ane sholat subuh dikamar ane baru bisa merem lagi.