ASSALAMUALAIKUM WR. WB…
Mumpung kiriman member lagi sepi, kali ini ane mau posting cerita yg terjadi di kampung ane sendiri. Bukan tentang pesugihan, santet, ilmu hitam atau zombie yg memburu manusia sebagai mangsa. Ini masih berhubungan dengan cerita ane yg lalu. Kalo mau tau, buka aja postingan lama yg ada gambar kyak gini.

DI kampung ane setiap ada hajatan, baik itu kimpoian atau sunatan. Selalu ada tradisi atau kebiasaan yg di sebut jagong. Yah cuma sekedar ngumpul, ngobrol, begadang sampai malam di rumah yg punya hajat. Bahkan kalau ada yg bermain kartu bisa” sampai menjelang pagi baru bubar acara jagongnya. Kebiasaan jagong ini biasanya di lakukan oleh bapak” atau laki” yg udah dewasa aja.

Nah, kejadian waktu itu di alami oleh tetanggaku (sebut saja pak Man). Waktu itu pamanku sedang punya hajat menikahkan adik sepupuku. Walaupun acara hajatannya nggak terlalu dibuat meriah atau besar”an, tapi malam itu beberapa kerabat datang untuk jagongan di sana, termasuk pak Man.

Berangkat dari rumahnya sekitar jam 8 malam, beliau asyik ngobrol” sambil manikmati suguhan makanan yg ada hingga mungkin sekitar jam 11an malam baru beliau pamit kepada tuan rumah.

Setelah memberi amplop angpau, pak Man memutuskan balik kerumah lewat jalan pintas karena menurutnya lebih dekat. Tentu saja beliau harus lewat rumpun bambu yg sebelahnya ada sumur tua yg jalannya lumayan gelap di tambah ada MG berupa genderuwo yg super jail yg jadi penghuni tetap di situ.

Sampai di sana pak Man bingung, karena jalan yg biasa di laluinya kok tidak nampak. Padahal kalau siang hari beliau sering mondar mandir lewat jalan itu. Pasti hapal lah kalau kita lewat hampir tiap hari.

Tapi malam itu sungguh apes nasib pak Man. berkali kali pak Man berputar” hanya di sekitar sumur. Di coba berbalik arah, kembali lagi ke sumur tadi.

Capek di kerjain oleh MG penghuni situ, pak Man memilih istirahat sambil merokok dulu di situ. Setelah habis rokoknya, beliau terasa pingin kencing. Maka dengan menggerutu kepada MG situ pak Man kencing di samping rumpun bambu itu.

“Oh, gendruwo alasan… ada orang mau pulang malah di buat berputar” di sini. Nih, tempatmu aku kencingin…”

Entah apa karena si gendruwo takut di kencingin atau udah capek ngerjain Pak Man.. sehabis itu Pak man nampak jalan yg biasanya di lewati.

Langsung di ikutinya jalan itu, dan sampai juga seperti biasanya. Sesampainya di rumah dilihatnya jam dinding. Gilaa.. sudah jam 2 pagi. Jadi beliau di buat berputar” di sekitar rumpun bambu dan sumur tua sekitar 3jam.

Padahal kalau normal tidak sampai 5 menit kalau lewat jalan itu dari kampung utara sampai rumah pak Man di kampung selatan.

Pernah juga ada kejadian serupa, tapi ini malah menimpa beberapa orang sekaligus. Satu keluarga kira” 5 atau 6 orang dari kampung sebelah. Sehabis dari kampungku mereka mau ke kampung selatan.

Lampu senter yg mereka bawa mati, mereka di buat berputar” juga. Dan setelah itu malah di bawa nyasar ke kebun salak di sabelah barat kampungku. Padahal jarak dari jalan pintas itu ke kebun salak kira” 200an meter.

Jail kelewat jail memang genderuwo penghuni tempat itu. Tp untungnya tidak sampai mencelakai. Sekarang sih sudah nggak ada yg lewat jalan itu kalau malam. Selain takut di kerjain tp juga karena udah di bangun gang baru yg lebih terang dan mulus.

Sekian dulu ceritaku kali ini. Besok” kalau nggak ada member kirim cerita aku tulisin lagi tentang kejailan MG di situ.
Akhir kata kalau ada kesalahan penulisan atau kalimat yg susah di fahami ane minta maaf yg sebanyak” nya…
WASSALAM….