Malem itu tuh, saya sama keluarga besar dari pihak alm. Ibu berencana buat pergi mengunjungi rumah mertua padhe saya yang paling tua, kebetulan beliau memang selalu menginap disana setiap kali pulang kampung. Maklum sang mertua sudah ringkih, jadi padhe saya selalu disana setiap pulang ke jogja.
Posisi saya dan keluarga saat itu ada di desa J, sedangkan padhe dan keluarganya di desa G. Jadi karena jarak yang lumayan jauh kalo untuk jalan kaki, kita semua kesana dengan menumpang mobil padhe saya yang lain.
Selama perjalanan untuk keluar dari desa J tuh, yang memang daerahnya masih desa banget, jarak dari 1 rumah ke rumah yang lain sekitar 3 atau 4 meter, malah ada yang kepisah sawah atau kebun. Bikin suasana malam itu bener-bener merinding. Apalagi didesaku itu jarang ada orang yang berani keluar di malam hari, soalnya sering ketemu sama MG.
Di desa J tuh ada 1 pemakaman umum yang terkenal wingitnya dan mau gak mau kalo mau keluar dari desa memang harus melewati area tersebut. Nah, jujur aja saya paling parno kalo ngelewati ini tempat ( padahal eyang kakung sama eyang putri dimakamin di situ ), gimana gak parno. Setiap ngelawatin nih tempat, yang bakal menyambut adalah Om P mending kalo cuma 1 lah ini rame-rame. Buat yang kaga liat mah, masa bodo. Tapi itu gak berlaku buat saya dan adik saya. Untung aja, posisi saya didalam mobil. Kalo gak… haduh haduh…
Kuburan terlewati, sekarang tinggal satu tempat lagi yang harus di waspadai. Tugu. Ini adalah pintu gerbang desa, orang datang dan pergi wajib lewat tempat ini. Sekilas daerah ini memang terlihat biasa saja, cuma ada pos penjagaan dan sebuah pohon beringin yang usianya lebih tua dari saya.
Tapi tempat ini adalah tempat yang paling diwaspadai oleh semua orang. Soalnya tempat ini sudah banyak makan korban. Ayah saya sendiri pernah jadi salah satunya, sering2nya sih setiap ada pengendara sepeda motor yang melintas dan lupa “permisi” suka dibuat jatuh. ( yang ini bakal aku ceritain di lain waktu ).
Menurut kakek saya, kenapa daerah Tugu ini terkenal angkernya. Soalnya dulu saat masa-masa Belanda dan Jepang, banyak mayat di buang ke daerah ini. Lalu dimasa setelah merdekapun, banyak jenasah korban kecelakaan yang terpaksa disemayamkan 1 malam di tempat yang difungsikan sebagai pos penjagaan. Itu sebabnya banyak MG dari korban yang masih ada disana sampai sekarang, karena itu untuk para pengendara mobil/motor yang melintasi daerah ini wajib “permisi” dengan cara membunyikan klakson sebanyak 3 kali. Oh, sebagai gambaran juga, jalan masuk ke desa J ini memang pas dengan belokan. Jadi kalo ada pengendara yang kurang apal jalan dan ngebut, pasti bakalan nyusruk ke sawah atau nabrak pohon bringin.
Oke. Kita lanjutkan.
Karena jalanan keluar dari desa J naik dan turun, mobil beberapa kali hampir mogok. Sebagian karena memang penumpangnya berat-berat, sebagian lagi gara-gara ada yang iseng ikut naik diatas mobil. Tapi karena padhe saya ini sudah mengerti soal-soal seperti ini, dia cuma bilang “kalo mau numpang sampe tugu, turun sebentar biar mobilnya bisa jalan.” nah sehabis padhe bilang begitu, mobil jadi enteng lagi.
Mendekati daerah tugu, udah ada yang nunggu tuh. Tante K dan kawan-kawannya. Untung mereka waktu itu lagi gak berniat iseng, jadi kita bisa lewat dengan damai. hahaha
Sesampainya di desa G, desa G itu ga seperti desa J yang harus masuk kedalam dan jauh. Desa G posisinya ada dipinggir jalan dan semua rumahnya berada di posisi lebih tinggi 2-3 meter dari jalan raya. Jadi mobil kami, kembali harus menanjak. Nah begitu mobil nanjak, ban mobil seperti melindas sesuatu. Awalnya kita pikir itu batu atau kelapa. Eh tapi, begitu saya longok ( tengok/ lihat ) itu benda bukannya tertanam ditanah. Tapi malah menggelinding ke bawah, terus kejalan raya habis itu menghilang di area pemakaman yang ada disebrang. (-___-)
Setelah kita semua turun dari mobil, saya tanya ke padhe. ” itu tadi apa?” tanya saya. ” itu namanya gundul pringis, biar aja. salahnya sendiri, diem ditengah jalan ya kelindes.” jawab padhe saya santai. Baru itu saya bener-bener liat tuh MG, biasanya cuma dari cerita-cerita orang.
Dirumah mertua padhe saya ini, saya dan adik masih nemuin tuh MG2 yang ujudnya aneh2. Tapi saya sama adik cuek-cuek aja, toh mereka gak ngeganggu sama sekali. (^^)
Karena bosan, cuma dengarin para tetua ngobrol. Kita yang muda-muda ngambil inisiatif buat foto-foto. Habis jarang-jarang semua cucu-cucunya kakek ngumpul kaya gini. Kita foto rame-rame. Begitu selesai foto-foto, saya ngecek hasilnya ( pake camdig lho, jadi langsung bisa dilihat. ^^ ) dan jreeeeeeeeengggg…. banyak banget MG yang ikut eksis. Dari yang cuma bentuk orbs, ectoplasma, sampe yang bener-bener jelas. Hahahha, ternyata mereka bisa narsis juga ya.

Saya liatin deh tuh hasilnya sama sepupu-sepupu saya. Mereka pada kaget, terus nyuruh saya buat nghapus tuh gambar. Tapi saya tolak. Ya karena itu tadi, jarang kita bisa ngumpul bareng.
Tapi, semenjak mertua padhe saya meninggal dan rumahnya direnovasi. Udah gak pernah ada penampakan sebanyak itu lagi. Mungkin dulu karena sekitar rumah hanya kebun, jadi mereka pada betah tinggal disana. Sekarang sih, kebunnya sudah lebih rapi dan rumahnya terlihat lebih terang juga asri.
Kaya cukup sekian cerita soal desa saya. Sebenarnya masih banyak yang bisa di ceritain, tapi ada yang bilang ” gak usah cerita banyak2. segitu cukup.” jadi saya tutup dulu cerita hari ini. Terima kasih untuk yang sudah membaca dan berkomentar. Maaf jika diatas sana banyak huruf yang kurang atau typo2 yang lain. ^^