Hay gue Lida, mau share pengalaman gue nih, langsung aja ya.

Gue baru pindah rumah dari Cipinang ke Kali Malang karena rumah lama gue itu kena gusur untuk pembangunan jalan BKT (Banjir Kanal Timur). Oke, setelah pindah rumah yang baru emang sebelumnya nyokap engga nyaman banget sama itu rumah pas pertama liat lingkungannya sepi dan rumah nya itu kaya rumah jaman dulu, akhirnya di bangunlah rumah itu sama bokap gue. Selama setahun kita udah tinggal di rumah itu, kejadian-kejadian mulai ngerasa engga nyaman. Gue sendiri ngalamin.

Di kamar, setiap gue tidur pasti gue matiin lampu. Dan engga tau jam berapa, gue bangun (yah masih merem-merem melek), gue liat ada kuntilanak percis disamping meja belajar kamar gue dengan tangan panjang banget ke arah gue mau mencekik. Disitu gue takut bangeeet, mau teriak tapi engga bisa dan gue paksain buat balik badan langsung, muka gue tutupin selimut, baca-baca ayat kursi dalam hati. Alhamdulillah tenang, gue pun bisa tidur pules.

Pagi-paginya gue langsung cerita sama nyokap. Nyokap gue pun bilang sama ayah buat ngebersihin dulu ini rumah. Dan pada malam harinya, karena ayah teman-temannya habib, datanglah habib ke rumah (gue lupa namanya habib siapa). Gue yang lagi nonton tipi kaget ketika tuh habib langsung masuk ke kamar gue dan gue pun disuruh keluar. Itu habib ditinggal sendiri dikamar gue, engga tau apa yang dia kerjain soalnya ngomong bahasa Arab.

Kurang lebih satu jam di kamar, habib itu manggil ayah. Dan hasilnya di kamar gue emang ada penunggunya kuntilanak karena dulunya itu kamar gue kosong engga di urus sama yang punya rumah sebelumnya. Juga, di kamar mamah ada gunderuwo, di tangga belakang ada nenek-nenek (pantes setiap malem sering ada suara bolak-balik naik tangga, nyokap pun ngalamin waktu dia mau solat subuh sedang sujud dan mau bangun tahiyat akhir ada yang ngelakahin nyokap, kaya nenek gitu ke arah tangga tepat masuk ke kamar kakak gue).

Denger-denger dari tetangga juga kalau dulu itu yang punya rumah engga pernah keluar, rumahnya itu selalu gelap sampe-sampe engga ada yang berani lewat jalan depan rumah itu. Tapi semenjak gue tinggal di rumah itu, ayah ngadain pengajian setiap Jumat dan Minggu, dan rumah gue paling terang dibanding rumah-rumah di sekitar rumah gue. Masih banyak banget pohon di daerah sekitar rumah gue, pokoknya sehabis magrib aja udah engga ada yang keluar.

Sekian terima kasih. Maaf kalau bertele-tele atau engga serem banget. Baru pertama :)

– Nurmalida –