Cerita kiriman dari Anonim

Ini pengalaman temen satu pondok dulu, namanya Mukip.

Ceritanya si Mukip ini baru pulang nonton tv (waktu itu dia mondok di Tuban, dan dia nonton TV di rumah temennya yang gak mondok) bareng temennya. Sebetulnya ada 2 jalan untuk sampe di pondok, yaitu pasar ato kuburan. Nah, berhubung si Mukip ini pemberani (soalnya sering melihat demit) maka dia milih lewat kuburan, soalnya lebih deket.

Pas sampe di depan kuburan tuh dia ama temennya mendengar suara seperti mercon gitu. Tapi bukan, ternyata setelah agak bentar muncul Banaspati. Jadi Mukip ama temennya langsung aja kabur. Gak berhenti sampe situ, Banaspati itu ngejar lho. Temannya Mukip ini nangis, akhirnya mereka nyemplung deh ke kali (kalinya jernih). Mereka nunggu tuh Banaspati pergi soalnya kalo jidat sampe kehisap Banaspati, kita bisa mati.

Setelah Banaspatinya menjauh mereka keluar dari air, baru bernafas dikit tuh Banaspati muncul lagi, jadi mereka nyemplung lagi. Mereka mentas lagi tuh demit muncul lagi (jadi mentas cuma buat ngambil napas) begitu seterusnya sampe Adzan Subuh (saat itu kira2 tengah malem).

Begitu Adzan Subuh, tuh Banaspati hilang gitu aja. Sejak itu, Mukip sama temannya sakit selama 2 minggu. Mungkin gara-gara mandi terlalu lama ya?

Sori kalo ceritanya jelek, namanya juga orang baru.